Kesan Positif & Negatif Media Sosial terhadap Kehidupan Kita

kesan negatif positif media sosial


Kita semua menyaksikan tempoh pertumbuhan media sosial selama 5 tahun dan seberapa cepat kita menjadi hamba daripadanya. Orang berkongsi hujung minggu, makanan, pakaian mereka dan apa sahaja dari perkara yang paling penting hingga yang paling tidak penting. Begitulah keadaannya sekarang. Kehadiran dalam budaya kita bermaksud hadir di media sosial. Kami menjadi ketagih dengan suka dan tayangan media sosial seolah-olah mereka benar-benar bermaksud sesuatu dalam kehidupan sebenar.

Tidak ada yang salah dengan platform itu sendiri. Tidak ada rangkaian media sosial yang melakukan kesalahan, masalahnya adalah cara banyak orang menggunakannya dan peranannya dalam kehidupan mereka. Kita semua mengenali seseorang yang kelihatannya terus mencari persetujuan, menyiarkan gambar cantik dirinya setiap hari. Menggunakan platform dengan cara ini hanya akan membuat seseorang merasa kesepian dan tidak berhubung. Namun berita baiknya ialah ada jalan keluar. Anda boleh menggunakan media sosial dengan sangat berkesan dan bijak, tanpa menjadi pengintai. Oleh itu, mari kita ketepikan semua perasaan tidak kemas yang ditimbulkan oleh media sosial dalam diri kita, seperti rasa cemburu, ketakutan dan keperluan berterusan untuk mendapat persetujuan.

Hari ini, kita akan membuat analisis kritikal mengenai bagaimana media sosial mempengaruhi kita dan bagaimana ia menyumbang kepada masyarakat kita. Telah terbukti memberi kesan serius pada kesihatan mental kita, jadi perlu digali lebih dalam. Kami akan melihat aspek positif dan negatif dan berusaha memahami bagaimana kita dapat menggunakan platform dengan cara yang masuk akal. Oleh itu, tanpa basa-basi lagi, mari kita lihat!

Refleksi Beracun dari Media Sosial (Yang Negatif)

Media sosial tidak melakukan apa-apa kepada orang, hanya mendedahkan mereka. Tidak ada yang mengatakan bahawa anda mesti menjadi selfieholic, itu adalah pilihan peribadi. Cara beracun kita menggunakan media sosial tanpa menyedarinya banyak. Walaupun, perasaan itu ada untuk semua orang. Kita semua sampai pada titik di mana kita sudah muak dengannya, bertanya “siapa yang peduli tentang ini?” Sebilangan besar dari kita juga sampai pada tahap jijik ketika melihat masalah imej diri orang dan persona palsu yang ingin mereka tentukan mengenai diri mereka sendiri.

Ini Sangat Ketagihan

Kita semua menjadi ketagihan pada skrin komputer kita dengan satu cara atau yang lain. Sama ada permainan, siri kegemaran anda atau media sosial. Sebilangan besar pakar sudah terbukti bahawa ketagihan internet dan komputer adalah perkara sebenar. Anda hanya perlu keluar ke jalan dan melihatnya sendiri. Orang selalu terpaut pada telefon mereka, mencari gangguan. Sekarang, mungkin ada gangguan ketagihan Facebook, kerana ia sangat sesuai dengan kriteria ketagihan.

Biar saya jelaskan. Semasa anda bermain permainan atau menyelesaikan tugas, anda berusaha melakukannya dengan sebaik mungkin. Sebaik sahaja anda berjaya, otak anda akan memberi anda dos dopamin dan hormon kebahagiaan lain, menjadikan anda bahagia. Mekanisme yang sama berfungsi semasa anda menghantar gambar ke Instagram atau Facebook. Setelah anda melihat semua pemberitahuan untuk suka dan komen positif muncul di skrin anda, anda secara tidak sedar akan mendaftarkannya sebagai hadiah. Tetapi bukan itu sahaja, media sosial penuh dengan pengalaman mengubah mood.

Isu Imej Kendiri

Gagasan bahawa iklan, majalah dan filem mempengaruhi imej badan remaja dan juga orang dewasa telah lama wujud. Ini menguatkan “ideal ideal”, idea kejantanan dan mempengaruhi idea yang dimiliki orang tentang bagaimana rupa mereka.

Pada tahun 2016, ahli psikologi telah menemui banyak bukti dalam banyak budaya, mengenai bagaimana media sosial mempengaruhi kebimbangan imej badan. Laman media sosial menyediakan alat yang membolehkan orang mendapat persetujuan orang lain untuk penampilan mereka dan kemungkinan untuk membandingkan diri mereka dengan orang lain. Selfieholics dan orang yang menghabiskan sebahagian besar masa mereka menyiarkan dan menatal adalah orang yang paling terdedah kepada ini. Sebilangan besar gadis kolej yang menggunakan Facebook sekurang-kurangnya 5 kali sehari cenderung untuk menghubungkan harga diri mereka dengan penampilan mereka. Itu tidak bermaksud bahawa masalah utama adalah media sosial, ia hanya menyediakan media untuk itu, yang meningkatkan lagi masalah tersebut. Ia juga mempromosikan tingkah laku yang sama kepada orang lain.

Terima kasih kepada semua media sosial yang hebat dan alat penyuntingan gambar yang mudah, semua selfieholics kini dapat mengubah badan mereka dan menyensor apa yang mereka tidak suka tentang diri mereka sendiri. Saya yakin anda tertanya-tanya tentang semua gadis yang anda lihat hari ini, yang selalu membuat rias wajah di rumah dan menyiarkan gambar diri mereka ke Facebook atau Instagram. Ia seperti pertandingan kecantikan setiap hari.

Ilusi Kawalan

kawalan ilusi

Sekiranya anda benar-benar melipatgandakannya dan meluangkan masa untuk membuat profil media sosial yang baik, anda benar-benar kelihatan seperti mengumpulkan barang-barang anda. Ini benar-benar dapat membuat anda percaya bahawa jika anda mengusahakannya, ia dapat meningkatkan betapa cantiknya anda. Terdapat banyak aspek yang tidak dapat anda kendalikan mengenai penampilan anda dan tidak mengapa. Tetapi dengan media sosial, anda mempunyai pilihan untuk menyiarkan gambar yang membuat anda kelihatan lebih kurus, atau sekurang-kurangnya menapis bahagian yang tidak baik. Anda kemudian boleh duduk dan menikmati semua persetujuan yang anda dapatkan untuk penampilan anda melalui suka dan komen. Semua perhatian manis itu terus mengalir, kerana semua gadis dan anak lelaki yang tidak selamat memerlukan dos mereka. Kanak-kanak perempuan boleh melakukan beberapa solek yang hebat, memperlihatkan lekukannya, sementara lelaki boleh memainkan lelaki alfa.

Pada masa lalu, anda sekurang-kurangnya mesti menonton filem atau mendapatkan majalah di tangan anda untuk melihat badan selebriti yang kurus. Tetapi sekarang, terdapat aliran gambar yang tidak berkesudahan jika anda hanya mengambil telefon pintar anda.

Ia Boleh Membuat Anda Rasa Kesepian

Pernah meluangkan masa untuk duduk bersendirian di sebuah bilik, menatal di media sosial dan memikirkan bagaimana sebenarnya kesepian yang anda rasakan? Orang bersenang-senang, pergi bercuti, berkahwin, sementara anda hanya menjadi anda. Melayari begitu banyak di media sosial, menunggu telefon anda memberi anda pemberitahuan bahawa seseorang yang menghantar mesej kepada anda benar-benar melakukannya.

Banyak orang secara semula jadi membuat kesimpulan bahawa walaupun media sosial dibuat untuk menghubungkan kita lebih banyak lagi, ia sebenarnya memisahkan kita. Bayangkan, bahawa banyak orang sudah mempunyai dorongan dan keinginan yang serius untuk mengeposkan dan mendapatkan semua persetujuan manis itu. Satu kajian menunjukkan bahawa tidak menyiarkan dan tidak melibatkan diri di media sosial sebenarnya mempunyai kesan negatif terhadap kesejahteraan peserta. Gejala pengeluaran mungkin?

Peserta ini mengatakan bahawa mereka merasa tersisih dari apa yang sedang berlaku di dunia dan merasa kurang penting. Tetapi pada hakikatnya, tidak ada yang benar-benar berubah dan mereka tidak lebih penting di tempat pertama.

Namun, dari sudut positifnya, penyelidikan Carnegie Mellon University menunjukkan bahawa orang yang kerap menggunakan alat Komunikasi merasa kurang kesepian. Sebenarnya, semasa mereka menulis pos, mengomentari foto rakan mereka dan menekan butang “suka”, cenderung untuk mengalami perasaan kesepian.

Takut Hilang

Kajian yang dilakukan pada tahun 2016 menunjukkan bahawa orang, terutama remaja dan dewasa muda yang menghabiskan lebih dari dua jam di laman media sosial, lebih cenderung menunjukkan tekanan psikologi. Melihat rakan mereka secara berterusan dan juga orang yang mereka tidak tahu mempunyai masa hidup mereka boleh menjadi sangat menyedihkan. Ini membuat mereka berfikir bahawa mereka kehilangan banyak perkara sementara yang lain menikmati hidup mereka. Mereka mengikuti sikap “membandingkan dan putus asa”.

Ini sebahagiannya mengapa orang merasa terasing ketika menggunakan media sosial. Mereka sentiasa membandingkan diri mereka dengan orang lain semasa mereka menelusuri suapan berita. Menilai orang lain dan diri mereka sendiri bagaimana mereka menambah keramaian agak tidak sihat. Kami sentiasa berusaha untuk mengetahui sama ada kami lebih baik atau lebih buruk daripada rakan-rakan kami, yang akan membuat kami merasa tidak enak. Perbandingan diri dengan sendirinya adalah tabiat yang sangat merosakkan. Ia juga dikaitkan dengan simptom mental depresi yang lain.

Ini mendorong lebih banyak kesedihan daripada kebahagiaan

media sosial sedih gembira

Dengan terus menggunakan Facebook sebagai gangguan dan untuk mewujudkan perasaan keterhubungan, kita mencapai sebaliknya. Satu kajian yang dilakukan pada tahun 2013 dengan orang dewasa muda menunjukkan bahawa penggunaan Facebook secara berterusan membawa kebahagiaan dari masa ke semasa. Fakta bahawa orang dapat berhubung dengan serta-merta cukup mengagumkan, tetapi dalam penggunaan berterusan, ia benar-benar membawa perasaan pengasingan sosial. Jadi pada hakikatnya, semakin banyak masa yang dihabiskan orang di laman media sosial, semakin banyak pengasingan sosial yang mereka alami.

Khayalan yang Meningkatkan Mood Anda

Oleh kerana ketagihan, kami terus kembali ke media sosial, mencari dos tambahan dopamin, dengan berfikir bahawa ia benar-benar membuat kami merasa baik. Ini adalah ketagihan yang serupa dengan alkohol atau bahan lain. Kami berpendapat bahawa satu lagi kejayaan akan membantu kami, membersihkan minda kami sedikit dan membuat kami bergerak di landasan yang betul. Walaupun pada hakikatnya, kami hanya membuat kesilapan dalam meramalkan tingkah laku dan tindak balas kami sendiri. Sekarang, anda mungkin tahu bahawa menatal media sosial selepas hari yang buruk hanya akan membuat anda merasa lebih teruk.

Kebangkitan Buli Siber

buli siber media sosial

Buli siber menjadi perhatian yang semakin meningkat, kerana kesan buruknya terhadap remaja sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Dengan platform media sosial yang semakin meningkat, sesiapa sahaja boleh menjadi sasaran trolling dan penindasan. Setiap orang mempunyai sekurang-kurangnya seorang rakan yang memposting gambarnya yang tidak diingini. Kadang-kadang ia tidak berhenti di situ dan orang-orang dijadikan bahan ketawa dalam beberapa jam.

Anda hanya perlu melihat bahagian komen pada siaran yang menimbulkan konflik. Orang lebih yakin untuk menghina hina daripada kehidupan nyata.

Penambahbaikan Media Sosial (Yang Positif)

Media sosial bukan mengenai mewujudkan identiti palsu dan masalah imej diri. Ia boleh menjadi alat yang sangat bermanfaat bagi semua orang yang menggunakannya, jika digunakan dengan akal. Kemungkinan untuk berhubung dengan orang yang anda sayangi telah membawa banyak perubahan positif dalam kehidupan orang lain.

Ia Dapat Menyelamatkan Anda Sekiranya Berlaku Kecemasan

kecemasan media sosial

Semasa a musim puting beliung, tawaran platform media sosial yang saling berkaitan dapat sangat membantu. Sekiranya orang melihat cuaca buruk menghampiri cakrawala, mereka dapat melaporkannya dengan segera di Facebook atau platform lain. Ini telah menyelamatkan ratusan orang di Amerika Syarikat pada tahun 2011.

Dengan mendapat maklumat mengenai puting beliung yang semakin hampir, orang-orang dapat pergi ke keselamatan dengan lebih cepat dan mereka mempunyai lebih banyak masa untuk bersiap. Hal yang sama berlaku untuk senario bencana yang lain, di mana komunikasi pantas dapat menjadi kunci untuk mengelakkan bahaya atau bahkan bertahan.

Sambungan yang dipertingkatkan

Garis antara meningkatkan komunikasi kita dan bergantung pada media sosial untuknya sangat tipis. Ia semestinya tidak perlu membawa kita keluar dari dunia nyata untuk memberi kita beberapa alat berguna. Sebenarnya, ia pasti dapat melakukan apa yang dibuat untuk dilakukan. Untuk memupuk dan mengeratkan hubungan dengan orang lain, kerana pilihan apa yang lebih baik untuk anda terus dikemas kini dengan rakan-rakan di seberang dunia?

Atau jika anda merasa dalam suasana hati yang sangat buruk, media sosial memberi anda kemungkinan untuk berinteraksi dengan rakan, yang kadang-kadang boleh menjadi penyelamat hidup.

Ia Boleh Digunakan Sebagai Suara untuk Beralasan

Banyak orang menggunakan media sosial untuk membuat suara kepada yang tidak bersuara. Orang-orang ini berusaha untuk memberi kesedaran kepada masalah sosial tertentu. Mereka membantu orang kurang upaya dan latar belakang sosial yang kurang berfaedah.

Ini adalah Tempat untuk Penemuan Kandungan

Media sosial memudahkan anda mencari kandungan yang sesuai dengan minat anda. Ini juga memberi peluang kepada individu kreatif untuk mempamerkan karya mereka atau memasarkannya sebagai produk. Ini membuat orang berfikir di luar kotak dan membolehkan mereka membuat kandungan yang berkongsi maklumat berharga. Facebook boleh menjadi tempat yang bagus untuk menemui bahan pendidikan yang luar biasa mengenai pelbagai topik. Ia juga dapat membantu orang menemui kemahiran yang diperlukan di dunia nyata. Anda hanya perlu menggali semua komen yang tidak berguna.

Membantu dalam Mendapat Bantuan

Anda boleh berkongsi masalah dan minat anda atau berhubung dengan kumpulan yang membagikannya dengan anda. Sangat mudah untuk menghantar soalan mengenai masalah tertentu dan meminta seseorang membantu. Tidak semudah ini untuk mendapatkan maklumat berguna, jadi sebaiknya kita memanfaatkannya.

Menyediakan Alat Pemasaran yang Hebatalat pemasaran media sosial

Media sosial telah mencipta fasa baru dalam pemasaran, kerana menyediakan interaksi. Hari ini, pemasaran bukan hanya mengenai penyiaran maklumat, tetapi melakukan perbualan dengan bakal pelanggan. Perniagaan menggunakan Facebook dan Twitter untuk membina reputasi, kehadiran dalam talian yang lebih kuat dan untuk membina jenama mereka.

Kesimpulannya

Media sosial tidak mengubah seseorang menjadi selfieholic egois, hanya mendedahkan mereka. Walaupun terdapat penyiaran peribadi yang terlalu banyak melalui laman web ini, bukan itu sebenarnya. Mereka berdua benar-benar dapat menghubungkan kita dan membantu kita berkomunikasi dengan lebih berkesan, atau hanya memberi makan kepada ego dan keperluan kita untuk mendapat persetujuan orang lain. Pada akhirnya, bagaimana kita menggunakannya bergantung pada setiap keputusan individu yang kita buat.

Saya harap anda menikmati membaca artikel ini dan kami membantu anda mewujudkan perspektif baru mengenai keajaiban yang kami sebut media sosial!

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map